Partai PPP Nilai Bawaslu Kurang Profesional Dan Netral Dalam Pengambilan Keputusan PSU di Bintuni

Bagikan berita ini

Views: 16

Partai PPP Nilai Bawaslu Kurang Profesional Dan Kurang Netral Dalam Pengambilan Keputusan PSU Di Bintuni

 

BINTUNI. Inspirasi Papua.id- Ketua DPC PPP Teluk Bintuni, Joko Lingara, bersama dengan Ketua DPW PPP Papua Barat, Yasman Yasir, Rabu (21/2/2024) mendatangi Kantor Bawaslu Teluk Bintuni untuk meminta penjelasan mengenai pemungutan suara ulang (PSU) yang dijadwalkan di lima Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Joko Lingara, dalam pernyataannya, mengungkapkan bahwa kehadiran mereka di Bawaslu Teluk Bintuni adalah untuk mengklarifikasi keputusan PSU yang dimulai dari TPS-08 di Kampung Argosigemerai SP5.

Keputusan tersebut diambil setelah Ketua KPPS melarikan diri, yang kemudian memengaruhi beberapa TPS lainnya, termasuk TPS-03 dan 12 di Argosigemerai, TPS-03 di Bintuni Barat, dan TPS-14 di Bintuni Timur.

Joko lingara menekankan bahwa beberapa TPS yang dijadwalkan untuk PSU tidak memiliki dasar hukum yang jelas karena tidak ada laporan keberatan dari saksi-saksi partai politik. Hal ini menimbulkan keraguan akan perlunya PSU dilaksanakan.

Sementara itu Yasman Yasir, Ketua DPW PPP Papua Barat, menambahkan bahwa keputusan PSU ini sangat aneh karena terjadi perubahan yang tidak konsisten dalam jumlah TPS yang akan mengalami PSU.

Ia juga menyoroti kurangnya profesionalisme dan netralitas dalam proses pengambilan keputusan PSU oleh Bawaslu.

Mereka mempertanyakan keterlambatan laporan dari Bawaslu Teluk Bintuni terkait PSU yang seharusnya sudah disampaikan sejak hari pertama setelah pemungutan suara. Keterlambatan ini menimbulkan keraguan akan transparansi dan akuntabilitas dalam proses pemilu.

Selain itu, mereka juga mencatat bahwa laporan dari Panwas di TPS-03 Argosigemerai SP5 tidak didukung oleh laporan keberatan dari saksi-saksi partai politik.

Surat C1 yang ditandatangani oleh semua saksi menunjukkan bahwa tidak ada masalah yang signifikan yang memerlukan PSU.

Kesimpulannya, mereka menegaskan bahwa situasi pemilu tahun 2024 di Teluk Bintuni sangatlah tidak biasa, berbeda dengan tahun 2019.

Oleh karena itu, mereka meminta agar Bawaslu dan Panwas melakukan kajian ulang terkait keputusan PSU di lima TPS tersebut demi menjaga integritas dan keamanan pemilu di Bintuni. (ahm-IP)

About Post Author

banner x600 banner x600 banner x600 banner x600 banner x600 banner x600 banner x600 banner x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *