Dalam Rangka Peringati Hari Buruh, Bupati Teluk Bintuni Akan Buka Dialog Tripartit

Nampak Koalisi Buruh Teluk Bintuni melakukan rapat persiapan syukuran Hari Buruh (1 Mei 2023), Sabtu (29/04/2023) malam di Bintuni. (IP-IST)
Bagikan berita ini

Visits: 77

Dalam Rangka Peringati Hari Buruh, Bupati Teluk Bintuni Akan Buka Dialog Tripartit

BINTUNI, InspirasiPapua id-Bupati Teluk Bintuni akan membuka Dialog terdiri dari serikat pekerja atau buruh, pengusaha dan pemerintah (Tripartit) guna membahas persoalan Buruh di Teluk Bintuni pada momen Hari Buruh atau  May Day (1 Mei) tahun 2023. Dialog itu akan dirangkaikan dengan syukuran oleh Organisasi Buruh dan pemerhati.

Terkait hal itu untuk mensukseskan kegiatan tersebut Koalisi Buruh Teluk Bintuni dalam memperingati Hari Buruh atau May Day 1 Mei 2023 melakukan rapat persiapan syukuran Hari Buruh (1 Mei 2023) di Bintuni pada hari Sabtu (29/04/2023) malam.

Dihadiri Ketua GSBI Provinsi Papua Barat Johanes Akwan, SH., Ketua GSBI Teluk Bintuni Haiser Situmorang, para pemerhati Buruh di Teluk Bintuni  seperti Roy Baker, Manineri, Hengki H. Manibuy, Jersi J. Siahaya, Frans Asgerem, Srilendar Y. Musicitta.

Dalam rapat tersebut  Johanes Akwan mengatakan bahwa dalam kegiatan syukuran dalam rangka memperingati May Day kedepan.

“Maka  kita harus membuat catatan kritis kepada pemerintah daerah lewat dinas terkait yaitu dinas tenaga kerja bahwa buruh yang dipekerjakan oleh perusahaan-perusahaan swasta yang beroperasi di wilayah Kabupaten Teluk Bintuni apakah sudah terdata dan dan memiliki data base,” papar Akwan.

Ketua GSBI Papua Barat itu Provinsi Papua Barat itu juga mengkritisi perusahaan-perusahaan yang menggunakan tenaga kerja dari luar Teluk Bintuni itu tidak memiliki KTP Teluk Bintuni dan peran DPRD Kabupaten Teluk Bintuni yang belum menurunkan peraturan daerah soal tenaga kerja.

“Peringatan Hari Buruh yang akan dilaksanakan pada tanggal 1 Mei 2023 oleh beberapa organisasi Buruh yang ada di Kabupaten Teluk Bintuni merupakan petunjuk dari Bupati Teluk Bintuni.

Dimana hal tersebut merupakan kepedulian Bupati kepada para pekerja, buruh hingga pencari kerja. Sehingga kami juga meminta agar pihak-pihak terkait seperti pemilik perusahaan kontraktor, petani, TKBM, Ojek, Nelayan, tokoh masyarakat, pengusaha agar dihadirkan untuk mengetahui persoalan-persoalan tentang ketenagakerjaan di Kabupaten Teluk Bintuni,” harap Akwan.

Pada kesempatan itu, Akwan juga menyebutkan bahwa pemerintah Teluk Bintuni telah menyediakan para tenaga kerja yang berkualitas dan mendapatkan sertifikasi sesuai dengan jurusannya melalui Pusat Pelatihan Tehnik Industri Migas Teluk Bintuni (P2TIM TB).

Tetapi P2TIM tidak memiliki kewenangan untuk menyalurkan tenaga kerja ke perusahaan-perusahan manapun, dimanapun, karena itu bukan tugas mereka.

Sementara Perwakilan pencari tenaga kerja (Pencaker) Frans Asgerem mengatakan pemerintah tidak memperhatikan Buruh di Teluk Bintuni, dan berharap dengan kegiatan syukuran May Day ini pemerintah dapat memberikan perhatian terhadap pencaker Teluk Bintuni.

“Pernah pemerintah menjanjikan  182 tenaga kerja  untuk dipekerjakan di proyek LNG Tangguh tahun 2020 dan tahun 2022 oleh Pemerintah Daerah  Teluk Bintuni.

Namun sampai sekarang itu belum direalisasikan, tetapi kita tahu bahwa itu merupakan tanggungjawab dari Disnaker dan CSTS. Dimana persoalan ini nanti akan kami sampaikan dalam dialog tersebut,” ujar Frans.

Kegiatan may Day diinisiasi oleh  Roy Baker selaku Ketua DPD Partai Buruh Kabupaten Teluk Bintuni.  “Dimana setelah melakukan koordinasi dengan Bupati Teluk Bintuni terkait kegiatan May Day di Teluk Bintuni.

Dalam koordinasi tersebut Bupati menyarankan agar tidak melakukan aksi turun ke jalan, lebih baik dilakukan syukuran dengan menggundang pihak-pihak terkait.

Kegiatan syukuran hari Buruh (May Day) akan dilakukan pada tanggal 1 Mei 2023 acara jam 09  pagi, di Rumah Tamu Negara SP 5 distrik Bintuni Timur dengan mengundang peserta sebanyak 300 orang,” ungkap Baker pada saat rapat persiapan syukuran Hari Buruh (1 Mei 2023) yang berlangsung 19.30 Wit – 21.00 Wit di Bintuni.

*Menyambut 1 Mei, Elemen Buruh Dorong Pertemuan Tripartit, Pancasila bersama Pemda Bintuni & Pengusaha.*

Organisasi dan pemerhati buruh Teluk Bintuni akan menggelar Pertemuan Tripartit memperingati Hari Buruh pada 1 Mei 2023. dialog triparit yang digelar akan di bukan oleh Bupati Teluk Bintuni Ir.Petrus Kasihiuw.MT

Rapat persiapan Koalisi Elemen Kelas Buruh di Teluk Bintuni Tentang Tripartit Pancasila dalam rangka hari buruh atau May Day dihadiri oleh Ketua Gabungan Serikat Buruh Indonesia (GSBI) Provinsi Papua Barat Johanes Akwan, Ketua GSBI Teluk Bintuni Haiser Situmorang.

Dan juga Para pemerhati buruh di Kabupaten Teluk Bintuni di antaranya Roy Baker, Hengki, H Manibuy, Jersi J Siahaya, Frans Asgerem, dan Srilendar Y Musicitta.

Dalam rapat tersebut Johanes Akwan berpendapat, kita harus mempersiapkan catatan kritis kepada pemerintah daerah lewat dinas terkait, Guna menjadi Agenda perjuangan bersama dalam menuntut keadilan bagi kelas pekerja tentan pemenuhan hak dan kepastian kerja.

Lanjut kata Anes Sapaan Akrapnya mengatakan, kita punya perda Nomor 6 tahun 2019 tentang rekrutmen tenaga kerja lokal Artinya ada regulasi yang disahkan maka, DPRD segera bentuk Pansus untuk mengecek situasi tenaga kerja di setiap jenis usaha di teluk Bintuni termasuk Dinas Terkait agar ada kepastian kerja bagi pencaker teluk bintuni. ucapnya dalam rapat, Sabtu (29/4/2023).

Masih kata dia, dalam kegiatan yang akan dilaksanakan pada tanggal 1 Mei 2023 oleh beberapa organisasi buruh, merupakan hasil komunikasi dengan Bupati Teluk Bintuni dan hal itu merupakan kepedulian Bupati kepada para pekerja, buruh, atau pencari kerja sehingga disepakati,dari pada buruh aksi langka baiknya kita dialog Tripartit untuk mendengar aspirasi dari kelas buruh di Teluk Bintuni.

*Dalam pertemuan dengan persiapan itu Yohanes akwan juga menyinggung P2TIM.*

Menurut Johanes Akwan, pemerintah Teluk Bintuni telah menyediakan para tenaga kerja yang berkualitas dan mendapatkan sertifikasi sesuai dengan jurusannya.

Tetapi perlu dicatat P2TIM melalui kerja sama dengan Pemda Teluk Bintuni hanya memberikan pelatihan guna mempersiapkan Sumberdaya Manusia Berdaya di Bidang Migas sehingga P2TIM tidak memiliki kewenangan untuk menyalurkan tenaga kerja ke perusahaan-perusahan manapun, dimanapun, karena P2TIM bukan perusahan outsourcing untuk menjual pasar tenaga kerja.

Disamping itu Ketua GSBI Prov Papua Barat yang juga Direktur Eksekutif YLBH Sisar Matiti Juga Mengingatkan Pelaku Usaha di Papua Barat untuk meliburkan Pekerja pada 1 mei 2023 nantinya dan Mengingatkan Disnaker untuk mengawasi apa bila ada Pengusaha yang mempekerjakan Tenaga kerja di 1 Mei itu harus diberikan sangsi pencabutan izin usaha.

Sementara perwakilan pencari tenaga kerja (Pencaker) Frans Asgerem mengatakan, pemerintah tidak memperhatikan buruh di Teluk Bintuni. Sehingga ia berharap dengan kegiatan syukuran May Day ini dapat membuka perhatian pemerintah terhadap pencaker Teluk Bintuni.

“Pernah Pemerintah Kabupaten Teluk Bintuni menjanjikan 182 tenaga kerja untuk dipekerjakan di proyek LNG Tangguh tahun 2020 dan tahun 2022, sampai sekarang tidak direalisasikan, tapi kita tau itu tanggung jawab dari disnaker dan CSTS,” kata Frans sembari menambahkan persoalan ini nanti akan disampaikan dalam dialog.

Roy Baker selaku pencetus kegiatan yang juga Ketua DPD Partai Buruh Kabupaten Teluk Bintuni mengatakan, setelah melakukan koordinasi, Bupati Teluk Bintuni menyarankan agar tidak melakukan aksi turun ke jalan dan lebih baik dilakukan syukuran dengan menggundang pihak-pihak terkait.

Syukuran hari buruh akan dilakukan pada tanggal 1 Mei 2023 pukul 09.00 pagi di rumah negara sp 5 Distrik Bintuni Timur dengan mengundang peserta sebanyak 300 orang. (ahd-IP)

About Post Author

banner x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *